ISIS, IS, NIIS, atau ISIL

ISIS, IS, NIIS, atau ISIL  

Belakangan singkatan ISIS kembali mengemuka setelah bom meledak di Kampung Melayu, Jakarta Timur. Narasumber berita paling banyak menyebut ISIS atau IS sebagai pengganti kelompok yang diduga terlibat dalam pengeboman itu.

ISIS mengacu pada kepanjangan Islamic State in Iraq and Syria, sedangkan IS kependekan dari Islamic State. Namun sebagian media massa memilih menggunakan NIIS atau Negara Islam di Irak dan Suriah. Di luar itu semua, ada istilah lain yang juga mengemuka di media massa yaitu ISIL. ISIL dipakai sebagai kependekan dari The Islamic State of Iraq and the Levant.

Semua singkatan itu mengacu pada kelompok yang sama, kelompok yang diidentikkan sebagai pelaku teror dan menguasai wilayah Irak dan Syiria. Baiklah, itu persoalan lain. Bisa berkerut anda membacanya, dan sudah banyak ulasan mengenai hal itu. Kini saya ingin bicara tentang singkatan yang dimaksud.

Sebenarnya mana istilah yang tepat untuk menyebutkannya. Mengapa narasumber suka menyebut ISIS atau IS. Istilah itu kerap dipakai media luar negeri seperti New York Times, Financial Times, CNN TV, dan media lainnya.

Tak peduli siapa yang bicara dan darimana asalnya, jika menyebut ISIS atau IS seharusnya pelafalannya menggunakan ejaan Bahasa Inggris. Sehingga mengucapkannya dengan begini : ai sis. Jika IS maka menyebut dengan ; ai es.

Tetapi narasumber berita di tanah air, baik aparat, pengamat, narsum lain tetap menyebut dengan pelafalan Bahasa Indonesia (walau mengacu pada singkatan berbahasa Inggris). Mereka menyebutnya dengan ; i sis.

Kompas mencoba menggunakan istilah NIIS, yang mengacu pada kependekan berbahasa Indonesia. Penyelaras Bahasa Kompas Nur Adji mengatakan, penggunaan istilah NIIS mengacu pada istilah yang digunakan sebelumnya pada singkatan PBB. Singkatan ini dipakai untuk memendekkan lembaga dunia itu Pererikatan Bangsa Bangsa. Sehingga Kompas tidak menggunakan kependekan UN (United Nations).

Lalu mengapa Kompas menggunakan kata IMF (International Monetary Fund), mengapa tidak menggantinya dengan kata Dana Moneter Internasional (DMI) ?

“Pengunaan istilah di media massa tidak ada rumusan baku. Penggunaan itu dipengaruhi oleh rasa, ejaan, dan situasi sosial-politik yang berkembang,” kata Nur Adji.

Bagaimana pendapat anda ?

Aku Tulis Pamplet Ini

Pengarang: WS. Rendra

Aku tulis pamplet ini
karena lembaga pendapat umum
ditutupi jaring labah-labah
Orang-orang bicara dalam kasak-kusuk,
dan ungkapan diri ditekan
menjadi peng – iya – an
Apa yang terpegang hari ini
bisa luput besok pagi
Ketidakpastian merajalela.
Di luar kekuasaan kehidupan menjadi teka-teki
menjadi marabahaya
menjadi isi kebon binatang

Apabila kritik hanya boleh lewat saluran resmi,
maka hidup akan menjadi sayur tanpa garam
Lembaga pendapat umum tidak mengandung pertanyaan.
Tidak mengandung perdebatan
Dan akhirnya menjadi monopoli kekuasaan

Aku tulis pamplet ini
karena pamplet bukan tabu bagi penyair
Aku inginkan merpati pos.
Aku ingin memainkan bendera-bendera semaphore di tanganku
Aku ingin membuat isyarat asap kaum Indian.

Aku tidak melihat alasan
kenapa harus diam tertekan dan termangu.
Aku ingin secara wajar kita bertukar kabar.
Duduk berdebat menyatakan setuju dan tidak setuju.

Kenapa ketakutan menjadi tabir pikiran ?
Kekhawatiran telah mencemarkan kehidupan.
Ketegangan telah mengganti pergaulan pikiran yang merdeka.

Matahari menyinari airmata yang berderai menjadi api.
Rembulan memberi mimpi pada dendam.
Gelombang angin menyingkapkan keluh kesah

yang teronggok bagai sampah
Kegamangan. Kecurigaan.
Ketakutan.
Kelesuan.

Aku tulis pamplet ini
karena kawan dan lawan adalah saudara
Di dalam alam masih ada cahaya.
Matahari yang tenggelam diganti rembulan.
Lalu besok pagi pasti terbit kembali.
Dan di dalam air lumpur kehidupan,
aku melihat bagai terkaca :
ternyata kita, toh, manusia !